09 Ogos - Rindu

Bismillahirrahmanirrahim .

Rasa itu mencengkam hati . Sesekali tubir mata digenangi air . Pantas ku kesat kasar lalu menarik nafas dalam . Pedih . Dada ini pedih menahan rasa . 

Aku ingat lagi dulu . Kita bukan lah kawan yang rapat . Malah boleh jugak dianggap seperti dua manusia asing . Sekadar tahu nama dan tiada bualan mesra . Tapi satu ketika, entah bagaimana kita bukan lagi seperti awalnya . Gurau senda sudah sebati dengan kita . Sumpah aku bahagia .

Tangis . Tawa . Rajuk . Marah . Suka . Semuanya kita kongsi bersama . Namun kita masih berpegang pada tali persahabatan . Walau kadang ku akui kita melebihi batas sahabat . 

Lama kemudian, hati berdetak rasa 'itu' . Aku bukan manusia yang suka berselindung . Aku luah rasa yang menikam . Kau hanya gelak . Ada ketika kau turut membalasnya . Namun ku tahu, apa yang kau rasa tidak sama sepeti aku .

Pernah sekali kau putus cinta . Aku tempat kau mengadu . Aku hanya mendengar . Kadang sengaja aku bergurau . Aku cuba menghilangkan rawan di hati kau . Akhirnya kau redha . Aku bahagia . Saat itu aku fikir, mungkinkah nanti kau milik aku ? Tapi aku kecewa jua akhirnya . Kau berjaya cari yang baru . Tapi ku oleskan juga senyuman di bibir . Berpura aku bahagia sedang lain pula rasa di jiwa . Tapi tidak mengapa . Aku berpegang pada prinsip 'cinta tak semestinya memiliki' .

Saban waktu, aku kian dilupa . Mungkin kau terlampau bahagia dengan si dia . Mungkin waktu kau hanya terisi dengan si dia . Sehingga kau lupa aku , sahabat kau suatu masa dulu . Kadang aku murung . Bukan kerana aku cemburu dia memiliki hati kau, cuma aku cemburu kerana dia berjaya merampas sahabat aku . 

Dan sehingga saat ini sebenarnya aku masih menunggu walau beribu kali aku katakan pada semua bahawa kau sudah ku lupa . Tapi jauh di sudut hati aku masih menanti .

Bukan untuk menyemai mekar rasa 'itu' . Cuma aku masih mengharapkan kau kembali menjadi sahabat suka duka aku . Sejujurnya aku rindu . Assalamualaikum .

No comments: